Skip to content

Bagian Pendekatan Pembelajaran Mapel PJOK

30/10/2016

Pada masa transisi penerapan kurikulum KTSP menuju penerapan Kurikulum 2013 banyak berbagai unsur guru PJOK butuh konsentrasi ekstra untuk dapat memaknai konsep dan penerapannya dalam pembelajaran. Hal ini menunjukkan tanda bahwa muncul keseriusan dan mengharapkan hasil lebih baik dari proses pembelajaran yang selama ini dilaksanakan. Pada pembelajaran mata pelajaran PJOK sebenarnya pada proses pelaksanaan Kurikulum 2013 sudah lebih awal diterapkan prinsip-prinsip kurikulum tersebut yang menekankan ranak sikap, ranah pengetahuan, dan ranah psikomotor dengan pendekatan scientifik.

Hal ini tentu tidak berbeda jauh bahwa Kurikulum 2013 pada mata pelajaran PJOK pelaksanaannya menekankan penerapan pendekatan ilmiah atau scientific approach pada proses pembelajaran. Pendekatan ilmiah (scientific approach) meliputi aktivitas; mengamati, menanya, mengumpulkan informasi, menalar/mengasosiasi, mengomunikasikan yang dilakukan oleh siswa untuk sampai kepada kompetensi dasar yang diharapkan.

Melalui aktivitas tersebut, pelajaran yang diikuti siswa mampu mengembangkan tiga ranah, yaitu sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Hasil akhirnya adalah peningkatan dan keseimbangan antara kemampuan untuk menjadi manusia yang baik (soft skills) dan manusia yang memiliki kecakapan dan pengetahuan untuk hidup secara layak (hard skills) dari siswa yang meliputi aspek kompetensi sikap, keterampilan, dan pengetahuan.

Arti dari masing-masing aktivitas dalam pendekatan saintifik dalam pembelajaran dapat disajikan seperti berikut ini:

  • Mengamati

Mengamati adalah proses mengenal objek melalui penggunaan indra yang dimiliki, misalnya dengan melihat/menonton, mendengarkan, dan membaca. Sehingga siswa akan memperoleh konsep awal dan menemukan permasalahan-permasalahan dalam materi yang akan dipelajari. Proses ini akan berdampak pada siswa memahami obyek secara nyata, senang, tertantang, dan memudahkan pelaksanaan proses pembelajaran selanjutnya.

  • Menanya

Pada proses ini guru memberi kesempatan kepada siswa untuk saling bertanya untuk mengungkapkan berbagai masalah yang ditemukan pada saat proses pengamatan dengan berbagai bentuk pertanyaan baik yang berkaitan dengan sikap, pengetahuan, dan keterampilan sesuai dengan kompetensi yang akan diraihnya.

  • Mengumpulkan informasi

Kegiatan mengumpulkan informasi ini merupakan bagian dari kegiatan eksplorasi yaitu untuk mencari jawaban terhadap pertanyaan terkait dengan pengembangan kompetensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan.

  • Menalar/Mengasosiasi

Menalar adalah proses berfikir yang logis dan sistematis atas fakta empiris yang dapat diobservasi untuk memperoleh simpulan berupa pengetahuan. Istilah menalar dalam pembelajaran merujuk pada kemampuan mengelompokkan beragam ide dan beragam peristiwa untuk kemudian dijadikan sebagai dasar pembuatan keputusan.

  • Mengomunikasikan

Mengomunikasikan adalah proses penyajian berbagai sikap, pengetahuan, dan keterampilan dalam bentuk penyampaian informasi, peragaan keterampilan, dan sikap dalam pembelajaran atau kehidupan.

Khusus dalam pelajaran PJOK, kegiatan-kegiatan di atas tentu tidak dapat dan tidak selalu harus dilaksanakan secara hirarkis. Hal itu tergantung pada materi ajar dan penggalan kegiatan pembelajaran yang sedang dilakukan. Jika pendekatan ilmiah ini dilaksanakan secara kaku sesuai urutannya, dikhawatirkan pelajaran PJOK akan kehilangan ciri uniknya, yaitu kekayaan aktivitas gerak yang bermanfaat langsung pada pengembangan keterampilan motorik dan kebugaran jasmani.

Lebih jauh dapat dijelaskan bahwa scientific approach bukanlah sebuah model pembelajaran yang harus diikuti sesuai tahapannya. Arti “pendekatan” hanyalah menunjuk pada orientasi pembelajaran yang harus dicapai. Pendekatan ilmiah bukan merupakan sebuah urutan kegiatan belajar, tetapi lebih bermakna sebagai “sifat” bahwa pelajaran PJOK (atau pelajaran apapun) harus mampu mengembangkan kemampuan mengamati, menanya, mengumpulkan informasi, menalar/ mengasosiasi, dan mengomunikasikan. Dengan demikian siswa mampu mengembangkan kemampuan untuk memproses dan memecahkan masalah melalui tahapan tadi.

Penerapan pendekatan ilmiah dapat dipadukan dengan berbagai model, diantaranya adalah model pembelajaran berbasis masalah (problem-based learning), pembelajaran berbasis projek (project-based learning), pembelajaran kontekstual (contextual learning), pembelajaran penemuan terbimbing (guided discovery learning), sampai pada pembelajaran individual (individual learning).

Dalam pembelajaran PJOK sendiri terdapat beberapa model pembelajaran yang sudah dikembangkan. Beberapa di antaranya adalah model pendidikan gerak (movement education), model pengembangan tanggung jawab (teaching personal and social responsbility/Hellison’s model), model pendidikan petualangan (adventure education model), model kebugaran (fitness education model), model perkembangan (developmental model), bahkan termasuk model Teaching Games for Understanding (TGfU model) serta model pembelajaran kooperatif (cooperative learning model).

Diolah dari:

Suplemen Modul Guru Pembelajar Mapel Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan SMP, Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Tahun 2016.

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: